www.sorotriau.com
| PENGACARA MUDA PENUH TALENTA,MENGEMBALIKAN BERKAS PENDAFTARAN KE PDIP KOTA DUMAI | | WALIKOTA DUMAI HIMBAU MASYARAKAT UNTUK DAPAT BEKERJA SAMA MEMBANGUN DUMAI | | DIIRINGI KONVOI BENTOR DAN REBANA AHMAD MARITULIUS KEMBALIKAN BERKAS PENDAFTARAN KE PDI P | | DINAS DPMPTSP KOTA DUMAI TUTUP MATA,PENGGALIAN PIPA PT.PGN TETAP BERLANJUT | | PENGGALIAN PIPA GAS PT.PGN TERINDIKASI TAK TERTIB ATURAN,KEMBALI MENIMBULKAN BEKAS PADA LINGKUNGAN | | FAPTEKAL KOTA DUMAI KUNJUNGI DISNAKERTRANS KOTA DUMAI
Sabtu, 21 09 2019
 
Fakta Soal Orang-orang yang Bisa Mengingat Mimpi
Selasa, 16/10/2018 - 19:03:31 WIB

TERKAIT:
 
  • Fakta Soal Orang-orang yang Bisa Mengingat Mimpi
  •  

    SOROTRIAU - Kebanyakan orang kesulitan mengingat kembali mimpi yang dialami saat tidur lelap. Namun, sebagian orang lainnya malah dapat mengingat mimpi dengan mudah ketika bangun. 


    Ini membingungkan, karena kita cenderung lupa apa yang telah kita mimpikan. Pernahkah Anda bertanya-tanya tentang hal ini?



    Pada otak manusia, terdapat persimpangan temporo-parietal yang merupakan pusat pemprosesan informasi di otak. Berdasar penelitian diketahui bahwa orang yang mudah mengingat mimpi memiliki temporo-parietal yang lebih aktif. Peningkatan aktivitas di wilayah tersebut dipercaya memfasilitasi proses penyimpanan mimpi dalam memori.



    Dilansir Mail Online, menurut penelitian yang diterbitkan di jurnal Neuropsychopharmacology, mereka yang mudah mengingat mimpi biasanya lebih sering terjaga selama tidur dibanding mereka yang tak bisa mengingat mimpi. Otak para para pengingat mimpi juga lebih reaktif terhadap rangsangan suara ketika mereka tidur dan lebih mudah terjaga.



    Ini menjelaskan mengapa mereka yang mudah mengingat mimpi biasanya lebih reaktif terhadap stimulus lingkungan, lebih sering bangun saat tidur, dan lebih baik dalam mengkodifikasi mimpi ke dalam ingatan dibanding mereka yang tak bisa memngingat mimpi. Memang, saat tidur otak tak bisa menyimpan memori baru, otak harus dibangunkan agar mampu melakukannya.



    Meningkatnya reaktivitas otak menyebabkan orang mudah terjaga pada malam hari. Dalam periode terjaga yang singkat itu, mimpi akan disimpan ke dalam memori. Sebaliknya, rendahnya aktivitas pada simpangan temporo-parietal menyebabkan orang jarang terjaga sehingga otak tak bisa menyimpan mimpi.(SR/yuen)




     
    Berita Lainnya :
  • Fakta Soal Orang-orang yang Bisa Mengingat Mimpi
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
     
     
    Berita Nasional | Berita Internasional | Berita Riau | Berita Desa | Advertorial | Indeks
    Redaksi| Disclaimer| Pedoman| Tentang Kami| Info Iklan
    © 2015-2016 SorotRiau.Com, All Rights Reserved